Beginilah Kronologi Pernikahan-Pernikahan Rasulullah saw. dan Hikmahnya

Tak sedikit kita sering salah paham atau tidak mengerti, atau mungkin bertanya-tanya: Siapa istri-istri Rasulullah saw.?, mengapa beliau beristeri lebih dari empat?, apa hikmah di balik semua itu?, apa dasar Rasulullah saw. berpoligami?, dan masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan seputar itu yang perlu diketahui dengan baik dan benar.

Sebelumnya, perlu diketahui bahwa Rasulullah saw. menikahi 15 wanita sebagaimana riwayat Anas dalam tafsir Ibn Katsir. Dari kelima belas tersebut 13 diantaranya yang dikumpuli dan 11 yang hidup bersama.


Kronologi Pernikahan-Pernikahan Rasulullah saw.

Rasulullah saw. tidak berpoligami semasa beristri Ummil Mu’minin sayyidatina Khodijah ra selama 25 tahun (15 tahun sebelum bi’tsah dan 10 tahun setelahnya). Beliau seorang Janda dari dua suami (Abi Halah kemudian Atiq bin ‘A’idz) dengan usia 40 tahun pada waktu dinikahi Rasulullah SAW. Wafat pada umur 65 tahun.

Padahal Rasulullah saw. seorang yang masih muda, tampan, gesit, gagah. Jikalah Rasulullah saw. pengumbar seks dan hawa nafsu niscaya beliau dapat beristri 10 atau 20 sebagaimana yang dilakukan oleh sebagian laki-laki pada masa itu sebelum turunnya ayat yang membatasi empat istri.

Tiga tahun setelah kewafatan Ibunda Khadijah ra, kemudian baru menikah dengan Ummil Mu’minin Sayyidah Saudah binti Zam’ah ra. Beliau adalah janda tua berumur 55 tahun yang tidak ada pendamping setelah kewafatan suaminya. Beliau tinggal di Makkah diantara keluarga yang keras dan tidak bersahabat. Maka Nabi meminangnya untuk melindungi agamanya dan merawat Sayyidatina A’isyah yang pada waktu itu masih anak-anak.

Jikalau Rasulullah saw. pengumbar nafsu seks (na’udzubillah dari tuduhan tersebut) niscaya beliau akan mengawini wanita muda dan yang paling cantik pada saat itu. Siapa yang tidak mau dinikahi Rasulullah saw sedangkan al-Qur’an menjelaskan bahwa Nabi lebih berhak pada orang mukmin daripada hak mukmin pada dirinya sendiri:


النَّبِيُّ أَوْلَى بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ

Kemudian Nabi menikahi Ummil Mukminin Sayyidatina A’isyah ra putri sahabat Rasul pada sejak masa jahiliyyah yang paling setia dan yang pertama kali beriman. Sebagai penghargaan kepada bapaknya dan mengikat yang lebih erat tali persaudaraan maka Nabi menikahi putrinya meskipun masih berusia 7 tahun dan harus menunggu dewasa untuk mengumpulinya.

Beliau satu-satunya wanita yang masih gadis yang menjadi isteri Nabi, dan istri yang paling dicintai setelah Sayyidah Khadijah ra. Ummina A’isyah ra adalah Khuffadl, perawi hadits ahli fiqh terutama tentang hukum yang berkaitan dengan kewanitaan.

Sebagai penghargaan dan untuk memperkuat tali persaudaraan dengan sahabat Nabi yang paling ditakuti oleh kuffar, yaitu Sayyidina Umar bin Khatthab ra maka pada tahun ke-3 H Nabi menikahi putrinya yaitu Ummil Mu’minin Sayyidatina Khafshoh ra . Beliau adalah janda berumur 57 tahun dari Sahabat Khunais bin Khudzafah Assahmi ra. yang mengikuti perang Badr dan syahid pada perang Uhud. Ummina Khafshoh ra selalu ikut dalam peperangan sebagai perawat sahabat yang terluka dan penyedia logistik peperangan.

Pada tahun ke-3 H Nabi saw. menikah dengan Ummil Mukminin Sayyidah Zainab binti Khuzaimah ra. Beliau adalah janda (berumur 50 tahun lebih) dari Jahm bin Amr kemudian menikah dengan Ubaidah bin Harits ra. Setelah habis iddahnya setelah ditinggal suaminya yang syahid dalam perang Badr maka beliau diperistri oleh Nabi.

Namun beliau wafat mendahului Nabi setelah bersama dalam masa satu tahun tiga bulan. Beliau mengikuti perang Badr sebagaimana Sayyidah Khafshoh ra dan terkenal dengan Ummil Masakin karena perhatian yang lebih dan kasih sayangnya terhadap orang-orang miskin.

Ummul Mukminin Sayyidah Hindun bintu Umayyah ra yang berjuluk Ummu Salamah adalah istri yang ke enam. Bersama suaminya yaitu Abi Salamah ra. melakukan hijrah ke Habasyah dan mengikuti perang Badr. Dalam peperangan tersebut suaminya gugur syahid. Sebagai penghargaan maka Rasulullah saw. menikahinya. Wanita yang sangat penyemburu ini hilang sifat tersebut setelah dinikahi oleh Nabi. Beliaulah istri yang paling akhir wafatnya diantara isteri-isteri Rasulullah saw. pada umur 84 tahun setelah meriwayatkan 328 hadits.

Untuk membatalkan hukum jahiliyyah tentang tabanni (anak angkat) maka pada tahun ke-5 H Rasulullah SAW menikahi Ummul Mukminin Sayyidah Zainab binta Jahsyin ra. Semula beliau istri dari Zaid bin Harits ra anak angkat Nabi.

Allah swt. memerintahkan dengan jelas dalam al-Qur’an untuk mengawini Sayyidah Zainab ini setelah dicerai oleh Zaid untuk menggugurkan anggapan Jahiliyyah bahwa anak angkat hukumnya sama dengan anak asli. Amal yang sangat menonjol bagi ibu kita yang satu ini adalah membuat kerajinan dengan tangannya sendiri dengan sebaik-baiknya kemudian disedekahkan kepada masakin. Wafat pada tahun 21 H dengan umur 53 tahun.

Istri ke-8 Rasulullah saw. adalah Ummul Mukminin Juwairiah binti Al Harits ra. Beliau yang bernama asli Barroh ini mengikuti suku yang dipimpin oleh bapaknya memerangi Rasulullah SAW. Suku bani al-Mushtholiq ini kalah telak dalam peperangan melawan Rasulullah SAW di Muryasi’ dan wanita-wanitanya menjadi tawanan termasuk Barroh putri kepala sukunya. Para boyongan kemudian dibagi untuk pasukan Muslimin dan Barroh berada di tangan sahabat Qois bin Tsabit. Karena dia anak kepala suku maka berusaha untuk menebus dirinya.

Namun sebelumnya dia meminta kemurahan tebusan tersebut pada Rasulullah saw.. Ketika menghadap, Nabi saw menawarkan untuk membayar tebusannya dan Barroh diperistri oleh Nabi. Tawaran tersebut diterima dengan senang hati oleh Barroh. Kemudian Barroh-pun di peristri oleh Nabi saw. Mendengar salah satu tawanan diperistri oleh Rasulullah SAW, maka para sahabat yang mendapatkan bagian dari tawanan wanita membebaskan tawanan tersebut dan kaum Bani Mushtholik yang tadinya sangat memusuhi Nabi saw kemudian melunak. Sejak menjadi istri Rasulullah saw. nama Barro diganti dengan Juwairiah oleh Nabi saw. Beliau wafat dalam umur 70 tahun di Madinah setelah meriwayatkan 7 Hadits.

Penentangan terhadap Rasulullah saw. juga dapat diredam dengan pernikahan. Adalah Ummul Mukminin Romlah binti Abi Sufyan ra istri Rasulullah SAW yang ke-9. Beliau putri musuh Rasulullah saw. yang paling keras dan kuat. Janda dari Ibnu Jakhsyin ini hijrah bersama suaminya ke Khabasyah. Di negeri asing itu suaminya murtad (naudzubillah) dan memeluk agama Nashrani sedangkan beliau dalam keadaan mengandung. Untuk menjaga agama dan melindunginya serta melulutkan bapaknya maka Nabi menikahi dengan mahar yang diperoleh dari Raja Najasyi. Oleh raja Najasyi kemudian dihormati dan dikirim utusan untuk mengantarkan beliau ke Madinah. Pernikahan ini terjadi pada tahun ke-7 H.

Nabi juga menghormati musuh-musuhnya. Hal ini terbukti ketika Peperangan dengan Yahudi Khoibar. Nabi memenangkan pertempuran tersebut dan meboyong putri kepala suku Bani al-Nadlir. Dalam masa menjadi tawanan putri tersebut memeluk Islam, kemudian dibebaskan oleh Nabi. Setelah merdeka maka putri tersebut dinikahi. Beliau adalah Ummul Mu’minin Sayyidah Shofiyyah bintu Khuyay ra. Isri Nabi yang ke-10 ini wafat pada tahun 52 H dengan 10 riwayat Hadits.

Perkawinan persahabatan antara dua negara juga dilakukan oleh Rasulullah saw.. Hal ini terjadi ketika Rasulullah saw. mengutus sahabat Khathib bin Balta’ah ra untuk menyampaikan surat da’wah ke Mesir Qibthi yang dirajai oleh Muqaiqis. 

Mulanya raja Muqaiqis telah condong pada Islam, namun kehawatiran rakyatnya yang akan memberontak jika dia masuk Islam, raja ini kemudian mengurungkan niatnya untuk Islam. Sebagai penghormatan pada Nabi saw dia mengirimkan dua pelayan wanita dan harta benda yang indah-indah. Di tengah perjalanan dua pelayan yang masih bersaudara itumemeluk agama Islam. Yang pertama diberikan dibawah naungan penyair nabi saw Hassan ibn Tsabit, namanya Sirin. Sedang yang satunya, karena kecerdasan dan kekukuhannya dalam memeluk Islam diperistri oleh nabi. Beliau adalah Ummul Mu’minin Sayyidah Mariah al-Qibthiyyah ra istri ke-11 Rasulullah saw..

Beliaulah yang melahirkan satu-satunya anak dan bahkan satu-satunya manusia yang hampir serupa dengan Nabi dalam hal rupa, yaitu Sayyidina Ibrahim yang wafat pada umur 2 tahun. Nabi sangat bersedih demikian juga Ibunda Maria. Ibunda kita yang satu ini wafat pada tahun 15H setelah ditinggal wafat Nabi saw lima tahun.

Ummul Mukminin Sayyidah Maimunah bintu al-Harits ra. bibik Khalid Ibn Walid ra. adalah wanita terakhir yang dinikahi Nabi. Waktu beliau dihabiskan untuk mengikuti peperangan, puasa, qiyamullail dan silaturrahim menurut kesaksian ibunda A’isyah ra. Ibunda kita ke-12 ini wafat setelah meriwayatkan 76 Hadits.

Sayyidah Raikhanah bintu Amr ra, tidak termasuk Ummil Mukminin. Karena beliau dinikahi Rasulullah SAW dalam keadaan masih sebagai boyongan wanita-wanita Yahudi Bani al-Nadlir dan wafat sebelum kewafatan Rasulullah SAW. Setelah memeluk Islam kemudian diperistri oleh Nabi.

Beliau sangat pencemburu sehingga ditalak oleh Nabi. Pada masa iddahnya beliau dirundung penyesalan dan akhirnya dirujuk kembali oleh beliau SAW. Dan beliau wafat sepulang dari haji Wada’.

Hikmah dari Pernikahan-Pernikahan Rasulullah saw.


Jika dilihat dari pernikahan asulullah saw. maka Jelas ada hikmah-hikmah yang terkandung di dalam pernikahan-pernikahan Rasulullah saw., diantaranya adalah:

Pertama, penyebaran agama. Masing masing dari istri beliau melakukan dakwah pada kaumnya.

Kedua, Pelajaran Syari’at, sebagaimana pembatalan hukum Jahiliyyah tentang tabanny.

Ketiga: Meredam kegarangan musuh, sebagaimana perkawinan nabi saw dengan sayyidah Ramlah ra anak Abu Sofyan.

Keempat: memperkuat persatuan dan persaudaraan Nabi dengan sahabat paling dekatnya, sebagaimana perkawinan dengan Sayyidah A’isyah ra dan Sayyidah Khafshoh ra.

Kelima: perlindungan dan penghargaan sebagaimana perkawinan dengan Sayyidah Saudah ra.

Keenam: Persahabatan antara dua negara, dapat dilihat dari pernikahan beliau dengan Sayyidah Maria ra.

Ketujuh: Penyampaian hukum dan ajaran agama. Hal ini dapat dilihat dari beberaoa hadits yang diriwayatkan oleh istri-istri beliau. Dan beberapa hikmah yang lain, disamping melaksanakan perintah Allah SWT.

Sabda Rasulullah SAW:


ما تزوَّجتُ شيئًا من نسائي ولا زوَّجتُ شيئًا من بناتي إلَّا بإذنٍ جاءني به جبريلُ عليه السَّلامُ عن اللهِ تعالَى رواه أبو سعيد الخدري ، نقله ابن القيسراني في ذخيرة الحفاظ

Aku tidak menikahi seorang pun dari istri-istriku kecuali karena kedatangan Jibril dari Allah SWT. Wallahu A'lam.


Disarikan dari tulisan KH. Ubaidullah Shodaqoh, Rois Syuriah PWNU Jateng dalam kabarmakkah.com

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel